Skip navigation

Bagian Kedua

  • Akhirnya besoknya (baca: hari minggu), aku tetep nyempatin untuk ke Grand Indonesia, sekalian nyari money changer dan beli pop mie (baca: makanan wajib orang indonesia kalo sedang traveling) dan itu pun ampe sore…  *sigh*, akhirnya baru beneran “belajar” ya pas malam nya, itu juga ga lama karena aku dan lisa kadung kecapekan *huhuhu..*
  • Oiya, aku udah cerita belum sih kalo  sampe aku tiba di Jakarta itu aku masih belum dapat kepastian akan di jemput atau tidak di Manila nya. Aku udah coba hubungin pihak APT katanya suruh tanya ke Hotel, trus aku tanya ke Hotel eh malah dikasih peta. Busyet dah… mana tu peta cuma gambarin lokasi dimana hotel berada dan ga jelas bandaranya sebelah mana jadi aku ga bisa mastiin kira2 berapa jauh dari bandara ke hotel. Hasil tanya sama om gugel sih katanya dari bandara ke hotel sekitar 13 km an, tapi info lain yang diberikan oleh om gugel bikin aku kecut hati juga, gimana enggak banyak banget hal-hal menakutkan yang diceritakan disalah satu sumber yang direferensikan om gugel itu, silahkan baca sendiri deh.. salah satunya ini. Dalam pikiranku waktu itu adalah, aku bakal cari aman dengan naik taksi yang udah direkomendasikan oleh pihak hotel atau mau coba ber sok akrab ria dengan penumpang pesawat yang duduk disebelahku yang mudah2an orang filipina asli biar dapat tebengan *hahaha…*  fyi,bow.. aku nyampe manila tuh ntar jam 23.55 alias midnight gitu…
  • Minggu malam, aku nyempatin untuk cek email dan alhamdulillah ada email dari APT yang bilang kalau nantinya panitia lokal yang ternyata dari pemerintahan Filipina yang dikoordinir oleh Departement of Transportation and Communication (DOTC), dan dikasih detail dimana harus nunggu dan sebagainya.. Fiuuh lega bangetttt…. Alhamdulillah…
  • Senin pagi saatnya berangkat, tadinya mo prepare waktu lebih lama di bandara tapi karena satu dan lain hal akhirnya baru nyampe bandara 45 sebelum berangkat, yay.. loket check in hampir aja tutup.. hihihi..
  • Karena aku nyampe nya mepet,nyampe gate keberangkatan langsung masuk ke pesawat dan langsung take off.. wuushhh…
  • perjalanan dari jakarta ke Hongkong itu 4,5 jam dan selama 4,5 jam itu ga terlalu membosankan karena di pesawat banyak hiburannya, mulai dari video,musik, games dll.. pokoknya menyenangkan…
  • sampe Hongkong udah  sekitar jam 8 malam waktu sana (hongkong, manila = GMT+8). Transit sekitar 2 jam tapi proses dari turun pesawat trus nyari gate untuk pesawat berikutnya aja udah makan waktu, secara musti ada pemeriksaan ini itu dulu sebelum masuk ke terminal transit internasional nya. Jadi di Hongkong Internasional Airport (HIA) ada 80 gate dan saat kita turun dari pesawat, kita ga langsung diarahkan oleh petugas harus ke gate mana, jadi musti liat layar besar yang menginformasikan tujuan ke mana ada di gate berapa. Waktu itu tujuan manila ada di gate 26 dan saat keluar pesawat ternyata masih di daerah gate 60 an, jadi ya musti nyari sendiri gate 26 itu adanya dimana, Tapi ga membingungkan kok, penunjuk arahnya banyak dan informatif sekali.
  • Terminal transit internasional HIA itu arsitekturnya keren banget,seperti ada mall didalam bandara dan ada hotspot dimana-mana, jauh bgt lah kalo mo dibandingin ama BSH. Hmm.. kalau mau gambaran lebih nyata mungkin bisa liat film the terminal nya tom hanks. Kira-kiranya kayak gitu deh..
  • Yap, akhirnya nemu juga gate 26, nyarinya barengan sama mas-mas TKI yang katanya mo ke korea, nyampe sana masih disuruh nunggu dan tentunya aku pun memanfaatkan nya dengan nge plurk *halah*
  • Ga berapa lama, penumpang disuruh masuk pesawat dan perjalanan ke manila pun akhirnya dilanjutkan. 
  • Selama di pesawat, aku rada-rada geli sendiri dengen orang2 filipina ini ngomong, mereka kan pake bahasa Tagalog tuh.. tau kah kalian dialek tagalog itu seperti apa? yaolo… tagalog is very very similar with TEGAL. Ngapak2 gitu boow.. hahaha… mo ketawa ngakak kok ya ga sopan, akhirnya mencoba menikmati dan membiasakan diri hihihi…
  • Hongkong-Manila sekitar 2 jam dan lebih ga berasa tau-tau udah nyampe ajah…
  • Nah kalo Bandara  Ninoy Aquino International Airport (NAIA) di Manila ini ga jauh beda ama BSH Jakarta, malah bagusan BSH dikit hehehe…
  • Turun dari pesawat, ga berapa lama ternyata bener ada yang jemput, yah kayak yang biasa diliat di bandara deh, ada orang yang megang nama kita gitu. Begitu aku bilang  aku orang yang dia maksud, semua berkasku dia ambil alih, mulai dari urusan ke imigrasi sampe nyariin koper. Berasa orang hebat aja deh.. kasian tuh orang, coba kalo dia tau aku cuma staf biasa hehehe…
  • Singkat cerita, begitu urusan koper dan imigrasi beres aku lalu di bawa ke ruang VVIP, ternyata orang DOTC nya nunggu disitu. Abis itu langsung ke hotel, udah tengah malam gitu loh..  Yang jemput aku itu ibu-ibu, namanya Leonor umurnya udah 63 tahun dan orangnya buaaaaiiik banget. Begitu dia tau umurku, dia bilang kalau aku seumuran dengan anaknya yang paling kecil dan dia bilang akan anggap aku kayak anaknya sendiri. Wew.. menyenangkan banget kan…
  • Sampe hotel, langsung chek in dan pas liat kamarnya.. walah ndalah guede bener… 

 

bersambung lagi..

Advertisements

5 Comments

  1. poto nya dhe. terutama yang ganteng2 hehehe

  2. fotonya ntar di bagian akhir aja yah nong…
    ga da yang ganteng, lah wong pesertane tuek2
    eh ada ding *tuiiing.. langsung mbayangin mas jepang yang cakep* hahaha

  3. lanjuuutttt.. cerita berikutnya kapan? *penasaran*

  4. walah..ni adhe bikin penasaran aja…

    langsung foto dunk dhe..terutama HIA yg megah itu…

  5. dhee.. mana nih kelanjutannyaa..!!
    ihh bangga banget sm adhe -nyanyi lagu indonesia raya-


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: